Berpikir Secerdas Ibnu Abbas r.a.

Oleh: Kusnady Ar-Razi

Di tengah-tengah para sahabat, yang dikenal sebagai generasi terbaik, paling baik pemahamannya terhadap Kitabullah, terdapat pribadi-pribadi istimewa yang dianugerahi akal fikiran yang mengagumkan.  Di antara mereka ada yang telah mencapai puncak kematangan intelektual. Mereka hadir sebagai sosok yang memiliki kecemerlangan berpikir. Salah satunya adalah Ibnu Abbas r.a., putra dari Abbas, paman sang Nabi Saw.

Ibnu Abbas r.a., ia adalah pribadi yang istimewa. Sejak kecil ia sudah membersamai Sang Nabi Saw. Ketika ia masih belia, pernah suatu saat di akhir malam ia sholat di belakang Nabi Saw. Lalu Nabi Saw menarik tangannya agar berdiri di dekatnya. Tapi setelah Nabi Saw kembali khusyuk dalam sholatnya, ia kembali mundur ke belakang. Usai sholat, Nabi Saw bertanya kepadanya, “Mengapa engkau mundur padahal aku menyuruhmu berdiri di dekatku?” “Apakah patut seseorang sholat di dekatmu, sementara engkau adalah Rasulullah yang mulia?”, jawab Ibnu Abbas r.a.

Nabi Saw kagum dan takjub dengan jawaban Ibnu Abbas r.a. Lalu dengan tulus Nabi Saw berdo’a kepada Allah, “Ya Allah, berilah ia pemahaman yang dalam tentang agama dan ajarilah ia takwil”. Bila Nabi Saw telah berdo’a, adakah ia tak diijabah oleh Allah Swt? Jika Nabi Saw memanjatkan pintanya, meminta kebaikan untuk seorang hamba, adakah yang lebih membahagiakan dari pada hal itu? Aduhai, sungguh beruntung Ibnu Abbas r.a.

Setelah do’a Sang Nabi terucap, seakan-akan setelah hari itu kecerdasan hanyalah milik Ibnu Abbas. Ia menjadi ukuran kecerdasan di antara anak-anak seusianya. Tidak, lebih dari itu. Orang-orang dewasa pun menjadikan ia sebagai marja’ (rujukan). Pernah suatu ketika, ‘Umar bin Khaththab r.a. mengajak Ibnu Abbas r.a. ke sebuah majelis yang dihadiri orang-orang dewasa. “Mengapa anak kecil ini engkau bawa kemari wahai umar?”, kata salah seorang di dalam majelis tersebut. Bukannya menjawab pertanyaan tersebut, Umar malah menyampaikan firman Allah,  “Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong, maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.” (QS. An Nashr: 1-3). “Bagaimana penafsiran ayat ini menurut kalian?”, tanya Umar.

Di antara mereka ada yang menjawab, “Kita diperintahkan untuk memuji Allah dan bertaubat kepada-Nya, ketika kita diberi pertolongan dan kemenangan”. Sebagian lagi menjawab, “Kami tidak tahu”. Lalu Umar melirik Ibnu Abbas sambil bertanya, “Beginikah penafsiranmu tentang ayat ini?” “Tidak”, jawab Ibnu Abbas. “Surat tersebut adalah pertanda wafatnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sudah dekat. Allah memberitahunya dengan ayatnya: “Jika telah datang pertolongan Allah dan kemenangan’, itu berarti penaklukan Makkah dan itulah tanda ajalmu (Muhammad), karenanya “Bertasbihlah dengan memuji Rabbmu dan mohonlah ampunan, sesungguhnya Dia Maha Menerima taubat”, tutur Ibnu Abbas. “Aku tidak tahu penafsiran ayat tersebut selain seperti yang engkau ketahui“, kata Umar.” [1]

Umar tahu betul kecerdasan Ibnu Abbas. Itulah sebabnya ia perlihatkan kecemerlangan berpikir Ibnu Abbas di hadapan orang-orang dewasa. Ibnu Abbas r.a. tumbuh menjadi pribadi yang istimewa. Ia bisa menangkap isyarat-isyarat makna Al-Qur’an, ia mengerti berkenaan tentang apa suatu ayat diturunkan, dan ia sangat paham penunjukan makna dalam bahasa Al-Qur’an. Seperti pengakuan Ubaidullah bin Utbah suatu saat. Ia pernah bertutur tentang Ibnu Abbas r.a., “Tidak ada yang tahu syair dan bahasa Arab, tafsir Al-Qur’an, hisab dan faraidh kecuali Ibnu Abbas.”

***

Ketika pemberontakan Khawarij pecah di Haruriyah, Ibnu Abbas r.a. meminta izin kepada Ali r.a. untuk pergi menemui kaum Khawarij dan mengajak mereka berdialog. Setelah Ali r.a. mengizinkannya, maka berangkatlah Ibnu Abbas. Ia sampai di Haruriyah tepat tengah hari, saat dimana mereka sedang tidur siang. “Selamat datang wahai Ibnu Abbas”, sambut salah satu dari mereka. “Apa yang membawamu kemari?”, tanya mereka. “Ceritakanlah kepadaku, apa yang membuat kalian dendam terhadap putra paman Nabi Saw dan sahabatnya (Ali)?”, tanya Ibnu Abbas.

“Sebabnya karena tiga hal”, jawab orang-orang Khawarij. “Pertama, Ali menghukum manusia tidak menggunakan hukum Allah, padahal Allah Swt berfirman, “Inil hukmu illa lillah” (Tidak ada hukum kecuali kepunyaan Allah).” [2]

“Yang kedua,” lanjut mereka, “dia berperang tetapi tidak mengambil tawanan dan ghanimah. Kalau mereka kafir seharusnya ia mengambilnya dari mereka, tetapi kalau mereka mukmin seharusnya mereka tidak boleh diperangi”. [3]

“Ketiga, dia menghilangkan sebutan Amirul Mukminin dari dirinya, kalau demikian dia adalah Amirul Kafirin”.

“Apakah ada yang lain?”, selidik Ibnu Abbas r.a. “Tidak ada, cukup tiga saja”, jawab mereka. Dengan tenang dan tawadhu’ Ibnu Abbas bertanya kepada mereka, “Jika aku jawab persoalan ini dengan Al-Qur’an atau Sunnah Nabi Saw, apakah kalian mau menerima?” “Tentu saja”, jawab mereka. Begitu cerdas Ibnu Abbas, ia tahu siapa yang dihadapi. Orang-orang Khawarij, sebagian besar mereka adalah para qurra’ (penghafal Al-Qur’an). Untuk menghadapi para qurra’ ini, Ibnu Abbas mengerti betul caranya. Satu-satunya jalan untuk mematahkan argumentasi mereka adalah dengan mengemukakan dalil Al-Qur’an.

“Tentang masalah pertama”, terang Ibnu Abbas, “Allah Swt berfirman: Dan jika kamu khawatirkan ada persengketaan antara keduanya, maka kirimlah seorang hakam [juru damai] dari keluarga laki-laki dan seorang hakam dari keluarga perempuan. Jika kedua orang hakam itu bermaksud mengadakan perbaikan, niscaya Allah memberi taufik kepada suami-isteri itu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (TQS. An-Nisa: 35)”.

“Sekarang aku bertanya kepada kalian, mana yang lebih layak dan utama, mendamaikan permasalahan antara suami istri, atau berkenaan dengan pertumpahan darah orang banyak?”, tanya Ibnu Abbas retoris. “Tentu saja yang berkenaan dengan pertumpahan orang banyak”, jawab mereka. Di sinilah letak kecerdasan seorang Ibnu Abbas. Ia meluruskan pemahaman kaum Khawarij yang hanya berpegang pada teks (manthuq)-nya saja dalam memahami ayat Allah Swt tanpa memperhatikan mafhum (pemahaman dan maksud)-nya. Artinya, jika Allah memerintahkan untuk bertahkim dalam perselisihan rumah tangga, bukankah lebih utama lagi jika bertahkim dalam urusan yang melibatkan banyak orang? Jadi Ibnu Abbas r.a. hendak menunjukkan bahwa Ali r.a. telah mengambil langkah yang tepat. Sekaligus menunjukkan betapa cerdasnya Ali menangkap setiap mafhum dari ayat-ayat Allah.

“Masalah yang kedua”, lanjut Ibnu Abbas, “Ali berperang tetapi tidak mengambil tawanan dan ghanimah. Maka aku jawab, apakah kalian akan menawan ‘Aisyah r.a. sebagai ummul mukminin, ibunya orang-orang mukmin? Bukankah Nabi Saw telah bersabda, “Dan istri-istrinya adalah ibu mereka (orang-orang mukmin)”?

“Mengenai persoalan yang ketiga”, kata Ibnu Abbas, “Ali memang menghapus sebutan Amirul Mukminin saat peristiwa tahkim karena permintaan Mu’awiyah. Tetapi ingatkah kalian bahwa sesungguhnya Nabi Saw pada perjanjian Hudaibiyah juga menanggalkan sebutan “Rasulullah” atas permintaan orang-orang Musyrik?”, tutur Ibnu Abbas. “Meski demikian Rasulullah tetaplah Rasulullah, dan beliau lebih baik dari pada Ali. Demikian juga Ali, ia tetaplah Amirul Mukminin.” [4]

Sesaat kemudian, orang-orang Khawarij bungkam. Mereka menemukan kebenaran dalam setiap argumen Ibnu Abbas r.a. Ia berpikir dengan sangat brilian. Sedikit sekali sahabat Nabi Saw secemerlang Ibnu Abbas r.a. 4000 orang-orang Khawarij bertaubat.[5] Mereka kembali kepada kebenaran setelah berhadapan dengan sepupu Sang Nabi tersebut.

Ibnu Abbas telah mengajari kepada kita bagaimana seharusnya seorang mukmin berpikir, memupuk pemahaman, dan menyampaikan argumentasi. Pernah suatu ketika ia ditanya cara mendapatkan ilmu. Dengan begitu meyakinkan beliau menjawab, “Dengan lidah yang banyak tanya dan hati yang banyak paham”. Sederhana memang. Tetapi itulah kuncinya. Kecemerlangan berpikir dan hebatnya argumentasi tidak datang dengan sendirinya, ia harus diusahakan. Kematangan intelektual pun tidak lahir dengan begitu saja, ia didapat setelah berlelah-lelah dalam ber-tafaqquh. Jika ingin memahami agama ini dengan baik, maka tirulah kepada Ibnu Abbas r.a., belajarlah kepada sepupu Nabi yang satu ini.[]

 

Catatan Kaki:

[1] Diriwayatkan oleh Al-Bukhari, hadits no. 4294

[2] Yang dimaksud adalah peristiwa tahkim antara Ali dan Mu’awiyah.

[3] Perang yang dimaksud oleh orang-orang Khawarij ini adalah Perang Jamal yang terjadi antara kubu Ali r.a. dan kubu ‘Aisyah r.a.

[4] Kecerdasan Fuqaha dan Kecerdikan Khulafa, Syeikh Ahmad Khubairi, hlm. 177-178.

[5] Al-Bidayah wa An-Nihayah, Ibnu Katsir VIII/278.

 

2 thoughts on “Berpikir Secerdas Ibnu Abbas r.a.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s